Tuesday, September 08, 2009

Antara Gue dan Orang Gila

Kata orang2, memiliki kemampuan untuk melihat mahluk halus (jin maksudnya) itu bakat. Kalo gue mah beruntung, kayaknya emang gak bakat dikasih liat dan ketemu ama yang begituan. Tapi gue baru nyadar nih, sepertinya gue memiliki bakat lain yang rada aneh juga. Kok kayaknya gue lumayan sering ya ketemu orang gila, diajak ngobrol sama orang gila segala?

Kalo gue runut2, dari TK aja gue udah dipertemukan dengan orang gila, malah sampe dikejar segala. Waktu itu kejadiannya di sekolah, sehabis pulang sekolah dan nunggu kakak2 yang di SD pulang. Semua berawal dari orang2 iseng yg ngangguin orang gila sampe tu orang gila pundung, lalu ngamuk dan mengejar orang2 yang ada disekitar situ. Nah gue yang gak tau apa2, yang lagi jalan2 bedua ama sohib gue menuju mobil jemputan tiba2 dikejar sama orang gila. Kalo ada istilah lari tunggang langgang, nahhh... gue ngerasainnya pas dikejar2 orang gila itu tuh. Emang deh tega banget tu orang gila, niat banget ngejar anak kecil.

Dengan terbirit2 gue masuk mobil jemputan yang kosong melompong, semua pintu dan cendelanya gue kunci, trus gue ama sohib gue ngumpet dikolong jok mobil biar gak ketauan, soalnya tu orang gila masih aja ngetok2 cendela mobil sambil ngintip2, hhiiiiiiii. Saat itu gue sempet mikir ”apa ini karma gue karena suka nggembesin ban mobil orang2 yaa? Sehingga gue dikejar2 orang gila kayak gini?” (bayangin, masih TK aja udah suka nggembesin ban mobil, tapi lama2 tumbuh menjadi manusia yang baik, hahahha).

Tapi hikmah yang bisa diambil setelah peristiwa itu adalah, semasa gue sekolah, setiap tes cabang olahraga lari atletik, gue selalu berusaha lari paling kencang, bahkan gue beberapa kali berhasil memegang rekor pelari tercepat dikalangan siswi seangkatan. Bukan apa2... soalnya track larinya adalah jalan yang sama saat gue dikejar orang gila dulu, jadi setiap lari disitu ingetnya lari dikejar orang gila, hahahahha :D

Setelah itu, gue banyak bertemu dengan orang gila, salah satu yang masih gue inget, kira2 3 taun yang lalu, pas gue ambil kursus Brevet di UI, pulangnya kan malem tu, jam 9, gue mesti naek mikrolet ke Senen. Malem itu gue bareng Simon (temen kursus sekelas) naek mikrolet bareng, biasalah kami ngobrol2 bahas soal2 dikelas. Eehh kok tiba2 dari sebelah kiri gue ada suara2 yg nyaut, trus dia ngomong2 sendiri, ”waduuhh jangan2 orang gila nih...” (catatan: gue tu duduknya ditengah2, antar Simon dan orang gila, apes banget kan??) gue langsung dieeemmm aja, eh si Simon sebelah gue masih keukeuh aja ngajakin ngobrol mulu, akhirnya yang nimpalin orang gila, hahaha.... makin lama suaranya makin kenceng pula. Gue sebenernya takut, tapi biasalah gue... berusaha keliatan cool sambil lama2 nggeser ke Simon. Trus ya, tu mikrolet gak ada toleransinya sama sekali, dia bawanya pelan-pelaaaann banget, ”abis sunat bang?” mana trus tiba2 berbelok, isi bensin dulu... yasalaammm... Yak sodara-sodara... itulah adegan isi bensin paling lama yang pernah gue rasakan.

Cerita ketiga sekitar 2 minggu lalu, gue ada acara di Tebet. Pas nunggu mikrolet dikolong, eehhh tiba2 ada orang gila pake mampir nyapa gue segala lagi... Sosoknya setengah baya gitu, pake helm, bawa bendera merah putih, pake boots, bajunya kayak mo perang (emang abis 17 Agustus sihh...), trus nanya gue, awalnya kalo gak salah nanya angkot, trus nanya ”buka puasa dimana nih?” (sungguh gak cocok antara penampilan dgn pertanyaan) Herannya, gue jawab juga. Dan entah karena skrg gue sudah lebih tua ato sudah lebih terlatih ketemu org gila, jadinya gue rada nyantai, trus dgn tenang gue lempar batu sembunyi tangan menginstruksikan ke orang gila dengan menunjuk gerobak disebelah gue, biar dia kesana, kekekekkk... berhasil dong... dia menyingkir, dan mikrolet yg gue tunggu2 dateng juga, langsung gue ngaciirrr... sambil deg2an.

Nah sesudah itu, kejadian lagi ketemu orang gila. Selasa malem lalu kebetulan gue ada acara bisnis (tsaahhh...) yang mengharuskan gue pulang malem, eehhh kok ya sampe 3/4 jalan, mendadak hujan turun, deres banget pula. Seharusnya jam 10 gue udah bisa sampe rumah, tapi berhubung ujannya kayaknya gak mo kompromi banget, jam 10 pun gue masih di Pulo Gadung, nunggu ujan reda. Lama2 gue gak tahan juga nih kalo no action apa2. Pelan2 gue nyoba jalan melipir2 pake payung sambil berharap hujan akan reda. Akhirnya gue memutuskan parkir didepan warung nasi padang yang sudah tutup tapi pintunya tetap terbuka (lho??) yaa... karena ndak ada pintunya, los begitu aja.

Lagi asik2nya nunggu, tiba2 ada yang menawarkan ”ojeg kak?” gue jawab dong ”oh nggak bang, nunggu ujan reda”, trus nanya pulang kemana, darimana, dan gue tanggepin (baik banget ya gue?), trus mulai ngomong gak jelas tp gue iya-in aja. Tapi kok kayaknya dibelakang bapak itu ada yang kasak kusuk ya? Seraut wajah ternyata sedari tadi memberikan kode2 dengan mimik wajah yang menarik perhatian ”diemin aja, orang gila” yailahhh... orang gila lagi. Akhirnya orang gila gue cuekin, cuman gue tetep tenang ditempat seolah tidak terjadi apa2. Akhirnya orang gila pun menyingkir cari teman ngobrol yang lain, dan dia pun dijutekin, yah nasibmu lah pak jadi orang gila segala...

Tak lama gue pun menyingkir, bukan karena orang gila, tapi karena dari tadi berdiri tu gak 'ngeh' kalo ternyata gue berdiri deket pantatnya bis malam yang mengeluarkan karbon monoksida. Gue kembali berjalan dikeremangan malam dengan menahan lapar dan menahan napas dari karbon monoksida. Hujan belum juga reda, perjuangan menuju rumah masih terus berlanjut. Sungguh malam yang aneh, dan tidak semua orang mengalaminya.
Terminal Pulo Gadung, 1 September 2009

Dan sebenernya ini pun postingan yg aneh, hehehe :D

4 comments:

Manda La Mendol said...

Banyak orang stres ya Rey...

Kalau aku mending digilai daripada dikejar orang gila. Heheehe...

d3vy said...

gw ngga kebayang klo lo meng-iya-kan ajakan naek ojeg orang gila itu... bisa2 lo diculik atau malah dijadiin istri hwaaaa.. *piss*

kenyo said...

kalo mao beli camera lomo nih linknya >>

http://www.kaskus.us/showpost.php?p=130062478&postcount=5

Obat Sakit Gigi Dan Gusi Bengkak said...

Ceritanya lucu apalagi yang pertama jadi juara lari atletik gara gara di inget di kejar orang gila ternyata di kejar orang gila ada manfaatnya ya bisa buat lari lebih kencang :))